2 Alasan Kenapa Lo Gak Boleh Iklan di Koran Lagi

Kalo sekarang jalan di mall, saya udah jarang banget ngeliat toko yang jual produk Indonesia sendiri. Ngerasa gak sih? saya sih ngerasa karena saya termasuk orang yang suka ke mall untuk ngeliat-ngeliat. Toko-toko di mall itu kebanyakan diisi merk-merk produk luar negeri. saya disini gak nyalahin pemilik mall karena emang mereka gak salah, mereka memajang toko merk luar negeri karena emang itu yang laku dan merk luar negeri berani sewa tempat dengan harga mahal, gak mungkin dong mau jualan barang kurang laku. Se-nasionalis apapun orang itu.

Padahl banyak banget produk dalam negeri yang bagus. Bagus disini dalam artian ya gak kalah sama produk luar negeri tadi. Kalahnya ya di merk tadi. Tapi menurut saya ada faktor lain yang bikin produk luar negeri kalah juga. Akses pemasaran buat UKM (Usaha Kecil Menengah) terbatas karena ya budgetnya emang terbatas.

Kalo produk luar negri itu iklannya dimana-mana, kalo produk dalam negeri ya paling-paling juga taunya dari kerabat deket. Yang UKM gak mungkin dong saingan iklan dengan produk luar negeri, mereka sekali ngiklan di koran aja bisa satu halaman full. Bayangin kalo UKM nyempet-nyempetin budget nya buat iklan di koran misalnya, udah bayar mahal, efek nya gak kerasa. Emang sih ada juga yang murah tapi kan iklan kita masuk ke bagian kecil tersudut dan terpinggir.

Iklan di media tradisional menurut saya sangat gak mungkin buat diaplikasikan ke UKM. Alasannya utamanya karena budget iklan di media tradisional seperti TV, Koran, Majalah, dll sangat besar. Kalo gitu UKM harus memikirkan strategi yang lebih cocok. Iklan di online.

“Strategy is about making choices, trade-offs; it’s about deliberately choosing to be different.”
– Michael Porter

Michael Porter saja setuju berbeda itu penting. Jadi kenapa iklan di online? Ada beberapa alasan yang harus saya singgung supaya lebih meyakinkan gitu,

  1. Lo bayar kalo ada orang yang interaksi ke iklan lo.
    Coba bayangkan jika ada UKM yang cashflow nya masih pas-pasan, tapi karena ingin berkembang, mereka akhirnya nyobain ngiklan di koran. Pastinya harus negosiasi dong dengan redaksi korannya. Ternyata setelah deal-dealan dapet deh dengan budget yang pas di kantong UKM, iklan di halaman ke delapan, pojok bawah kanan, koran hari minggu pula! Udah keren nih.UKM yang ngerasa bakalan dapet orderan banyak karena udah ngiklan langsung pulang ke rumah. Menunggu telepon orderan dateng.Ternyata setelah ditunggu, yang nelpon php semua, nanya doang beli kagak. Kecewa gak?

    Permasalahan iklan di media tradisional itu mau ada yang tertarik atau enggak dengan iklan yang kita pasang, kita tetep bayar harga yang udah ditetapin.

    Tapi kalo ngiklan di online, kita hanya akan bayar biaya iklan kalau ada orang yang interaksi ke iklan kita. Misalnya untuk iklan facebook: comment, share, like fanspage, dsb.

    Andaikata iklan lo jelek dan gak ada orang yang tertarik, ya bayarnya sedikit dong. Kan yang tertarik dikit juga. Fair enough?

  2. Dunia digital atau online itu gila banget perkembangannya!Coba liat gambar dibawah ini.
global data statistics pengguna internet indonesia
Sumber: We Are Social

Tiap tahun pengguna internet selalu naik, dalam setahun aja dari 2014-2015 naik 7,6%. Oke cukup bahas datanya. Lo bakal tahu sendiri betapa gede perkembangannya.

Sekarang saya kasih tau data yang lebih menarik lagi. Banyak koran-koran yang ngerasa pendapatan iklannya menurun, dan beralih pada bikin website berita online. Kompas.com salah satunya.

Namun yang paling mengejutkan adalah The Independent. The Independent adalah salah satu koran terkenal di London yang baru-baru ini aja menyatakan diri tutup dan fokus ke website berita aja alias digital (TheGuardian). Industri koran cetak sudah gak sekeren dulu. Orang-orang udah beralih baca berita di smartphone atau tablet masing-masing. Di Indonesia emang belum, tapi menurut lo kenapa kompas sampe bikin website kalo gak takut sama isu ini?

Emang tulisan diatas itu kalo dirangkumin jadi satu kalimat itu bisa jadi quote,

“The only constant is change.”
Heraclitus

Semua hal pasti berubah di dunia ini, hanya itu yang pasti. Karena itu buat yang belum pernah share post ini, Ayo berubah! Share post ini dan komen ya kalo mau ngobrol-ngobrol.